oleh

Anisa Cinta Ramadhan (Episode 5), Karya Cicih MPI Sejak 1 September 2020

Episode 5
Kemudian mereka menjawab salam dari Ramadhan dengan muka yg sangat kaget dengan ketampanan Ramadhan Teman-teman: waalaikumsalam haaaaahh( muka kaget) Anisa: Ramadhan ini teman-teman gue Karla : hai gue Karla Elsa : gue elsa Ramadhan: ouh iya aku Ramadhan Vira : gue Vira dalam hati ( o my Good ganteng banget nieh cowok pantes aja Anisa tergila gila sama dia orang dia ganteng banget tajir lagi udah gitu soleh lagi)

( sambil tersenyum) Teman-teman: ouh jadi ini yg dimaksud Lo itu Anisa : iya gimana Ramadhan: ouh kalian Disni biasa ngapain ini tempat apa Anisa : ya biasa tempat ngobrol dan curhat gitu Ramadhan: ouh hhh yaudah karena ini udah sore aku harus pulang lgian udah kn kenalannya Vira : Ramadhan buru buru banget santai aja dulu sambil ngobrol2 seperti biasanya Ramadhan: ouh iya lain kali aja ya soalnya ini udah sore aku juga harus mengajar Anisa : ouh yaudah biar gue anterin Ramadhan: ouh gk usah Anisa aku bisa ko naik angkot Anisa: looh kn Lo gk bawa motor lagian gue kn yg bawa Lo kesini jadi ya gue yang harus nganterin lo pulang Elsa : iya tuh benar Lo dianterin aja sama Anisa Ramadhan: hhh tpii aku gk enak loh Elsa : justru Anisa yg gk enak karna Lo udah bawa dia ke sini Ramadhan: yaudah deh tapi bener nih gkpp

Anisa: iya gkpp Vira : klo gitu gue ikut ya Karla: hhh ikut ngapain vir nanti Lo jadi nyamuknya lagi Vira : ya gk baik dong perempuan sama laki2 berduaan kn bukan muhrim iyakan Ramadhan Ramadhan: ouh iya tuh bner kata Vira emng baik sih di mobil berduaan apalagi yg bukan muhrimnya Anisa : dalam hatinya( iih ko Vira malah ikut sih kn gk seru tau terus Ramadhan ngedukung lagi tpii gk pp deh daripada Ramadhan nolak kn sayang) Ramadhan :yaudah yuk Kemudian setelah menghantar Ramadhan Anisa dan Vira saling bercakap-cakap Vira : nis cowok yg Lo kenalin kegue itu Ramadhan sumpah ganteng banget dia tuh kayanya baik deh Anisa : iya dong gue bilang juga apa baik kan tpii awas ya klo Lo suka sama Ramadhan Vira : ya gk mungkin lah kn gue cuma ngagumi doang lagian kita belum tau jodoh nya Ramadhan mungkin orang lain atau mungkin Lo kan bisa jadi.(dalam hati) termasuk gue Anisa : ya apa salahnya klo kita berharap dana berusaha memperjuangkan cinta sebelum Ramadhan mendapatkan jodoh apa salahnya klo gue kejar dia pokoknya Lo harus bantuin gue Vira : mmmmmm boleh ( dengan suara ragu ) Malam pun tiba merasa sedang menikmati makanan

Ayah : Anisa uang yg papih kasih buat alwi udah kamu kasih jangan bilang kamu bohong soalnya kamu sering bohong Anisa : iih gk dong Anis kasih ko Ayah : benr ? Anisa : iya dong pih Anisa kasih uangnya sekalian Anis jenguk Alwi .tuh Anis berbakti kan sama papi memangnya mamih Ibu: Lo ko mamih sih mamih pernah ko ya Anis aja yg gk pernah ngeliat Anisa : haah orang mamih seringnya disuruh papih Ibu: iya udah namanya juga mamih sibuk jadi ya mamih jarang jenguk alwi

Anisa: mih sesibuk apapun mamih ya bisakan luangin waktu buat Alwi Ayah : udah udah kan kita lagi makan kenapa malh pada ngomoin sih lagian alwinya juga udah baru dijenguk gk mungkin kn dijenguk tiaphari Selesai makan Anisa pergi ke kamar ternyata Anisa teringat kepada Ramadhan Anisa : Ramadhan udah liat belum ya hpnya sekarang dia lagi apa ya Kemudian Ramadhan penasaran dengan ini hape nya Ramadhan: ouh iya hadiah yg Anisa kasih belum liat sepenuhnya tpi aku jadi gk enak deh lagian aku juga baru kenal ya bukannya aku gk kebeli tpii emng aku gk niat aj coba deh aku buka Kemudian Ramadhan membukanya dengan wajah yg sangat kaget Ramadhan: haahh ranisa maksudnya apa ranisa Kemudian Anisa membingungkan diri dengan wajah nya yg penasaran dengan Ramadhan Anisa : hh telpon gk ya tpi…. klo gue telpon takut ganggu soalnya kan dia guru ntar gue telpon eh dianya dianya laggi sibuk tar dia ilfil lagi aduh bingung banget ya hmmm telpon jangan,telpon jangan,telpon jangan hhmmmm Ok gue telpon Kemudian Ramadhan menelpon Anisa dikarenakan penasaran dengan nama ranisa tersebut kemudian handphone Anisa pun berbunyi dengan nama kekasih idaman yaitu Ramadhan
Anisa : hhh Ramadhan nelpon ( muka kaget) aaaaaaaaaaaaa Anisa pun teriak saat liat telpon dari Ramadhan teriakan Anisa terdengar diruang tamu kemudian ayahnya mendengar teriakan Anisa Ayah : Anisa ngapain kamu malem malem teriak teriak Anisa : eeh papih, gk pih tadi itu ada kecowa lewat jadi Anisa teriak deh

Ayah : kamu ini bikin papih kaget aja lain kali awasya jangan diulangin lagi udah kamu tidur udah malam ntar bangun subuhnya kesiangan Anisa : iya pih maaf iya Anisa tidur Ayah : yaudah sana tidur Kemudian ayahnya meninggalkan kamar Anisa dan Anisa pun menjawab telponnya Ramadhan Ramadhan: hallo assalamualaikum Anisa : hallo Ramadhan Ramadhan: loh ko gk jawab sih salam dari aku kn wajib hukumnya Anisa : ouh iya lupa waalaikumsalam Ramadhan ( dengan muka senyum nya)ouh iya gimana dengan hadiah dari aku suka gk Ramadhan: ouh iya suka ko tpi kayanya aku ingin balikin hadiah dari kamu deh soalnya barangnya terlalu gede aku gk enak kan kita baru kenal Anisa : loh kenapa gitu gue kn ngasihnya ikhlas sama Lo lagian ngapain sih harus bilang gk enak segala anggep aja itu tanda pertemanan kita Ramadhan: ouh iya juga sih tpi aku gk enak aja sama kamu gimana ya soalnya barangnya itu terlalu gede menurut aku

Anisa :berarti lo gk Nerima dong pemberian dari gue artinya lo gk menghargai gue sebagai teman lo Ramadhan: bukan gitu ya aku Nerima aku menghargai kmu Anisa: terus kenapa lo malah mau balikin pemberian dari gue, klo Lo bilang Nerima Ramadhan: namanya juga gk enak ya pasti pengenya ngebalikin gitu Anisa : yaudah daripada Lo bilang gk enak mulu mendingan lo buang aja deh hpnya Ramadhan: hh bukan gitu Anisa aku Nerima ko pemberian dari dari kmu Kemudian Anisa mematikan hapenya dengan muka marah Anisa : hhh kesel deh gimana sih Ramadhan kan gue ngasihnya ikhlas ya walaupun gue ngarep cintanya dia hiisst sebel deh Kemudian Ramadhan bingung dengan sikap Anisa Ramadhan: Lo ko dimatiin sih hpnya duh kyanya Anisa marah deh besok aja deh aku jelasinnya Keesokan harinya keluarga Ardiansyah sedang menikmati sarapan pagi dimeja makannya saat dimeja makan Anisa mukanya cemberut karna dia masih marah kepada Ramadhan Ayah : kamu kenapa Anisa mukanya cemberut gitu biasanya klo pagi2 kamu paling heboh Ibu : iya nih Anis biasanya paling aktifnya dibanding mamih Anisa : hh gkpp ko Anisa cuma lagi betmut Ayah : bete kenapa Anisa :itu pih masa anisakan ngasih hadiah ketemen terus dianya itu pengennya balikin gitu ngerasa gk enk Mulu kan Anisa jadi kesel padahal kan Anisa ngasihnya ikhlas Ayah : gk tumben tumbenya kamu ngasih hadiah ketemen emang temennya cowok apa cewek Anisa : dalam hatinya(klo gue bilang cowok ntar papih marah lagi mmm mendingan gue gk kasih tau aja deh) iiiih kepo deh papih Ayah : Lo ko gitu sih Ibu : gimana sih dikasih hadiah malah ditolak bukannya bilang makasih harusnya kan seneng sok2an ditolak lagi iyakan Anis

Ayah : hust mamih gk boleh ngomong gitu justru papih bangga dengan dia karena dia bisa menilai mana yg besar dan mana yg kecil kebanyakan kan orang klo dikasih barang/hadiah mengambil kesempatan dalam kebaikan orang tersebut emng atas dasar apa kamu ngasih barang kedia Anisa : iya…atas dasar Anisa…kasian aja sama dia,karna dia gk punya handphone pih Ibu: kmu ngasih HP kedia Anisa : iya Anisa kasian aja sama dia pih mih Ibu : mungkin barangnya itu terlalu gede jdi bilangnya gk enak mulu makanya pengen balikin yaudah sih kamu gk usah mikirin gitu Ayah : gini deh terima atau gk terima itu bukan urusan kmu yg penting kamu ngasih nya ikhlas dan gk mengharap lebih dari dia dan gk mengharap imbalan Anisa : dalam hatinya ( emng gue mengharap imbalan cintanya dia ) iya iya maaf deh Ayah : yaudah yuk udah siang kita berangkat

Kemudian Anisa dan Ramadhan saling bertemu di sebuah bengkel dimana Ramadhan mengambil motor yg bocor kemarin Anisa : itukan Ramadhan gue samperin deh Ramadhan Ramadhan: anisa Anisa :kamu lgi ngapain disini Ramadhan: ouh iya aku lagi benerin motor yg kemaren bannya bocor Anisa : ouh iya ya Kemudian Anisa tidak merasa kesal lagi kepada Ramadhan karna menurut dia nasehat ayahnya benar Ramadhan: semalam kmu marah sama aku Anisa : mmmm ouh iya aku sih marah sama kamu Ramadhan: kenapa Anisa : ya habisnya kamu nolak sih pemberian dari aku gimana gk kesel Ramadhan: ouh aku minta maaf ya iya deh aku terima aku kan cuma becanda Anisa : serius jadi kamu nerima pemberian dari aku Ramadhan: iya tapi ada syaratnya Anisa : apa Ramadhan: kmu jangan manggil gue Lo klo sedang berbicara sama aku karna aku gk suka dengan kata kta Lo gue itu dikarenakan itu tidak sopan dan bukan ajaran agama Islam

Anisa : ouh gitu iya deh aku janji gk bakal manggil Lo gue lagi sama lo , eh maksudnya sama kamu Ramadhan: iya yg kedua jangan marah lagi Karena perempuan itu gk pantes marah Anisa : iya maaf ya aku gk marah lagi BERSAMBUNG

Dua Warga Totikum Terkonfirmasi Positif Covid-19.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed