oleh

Anisa Cinta Ramadhan (Episode 2), Karya Cicih MPI Sejak 1 September 2020

Episode 2
Anisa penasaran dengan sosok laki-laki itu diapun akhirnya mengejar dengan hati penasaran kemudian Anisa meluncur dan mencari tempat kemana ia pergi
Anisa : gue harus kejar dia (dengan muka senang dan penasaran)
Sesampainya tujuan Anisa berhenti di sebuah kampus yg bernama universitas Nurul Musthofa yg merupakan tempat kuliahnya Ramadhan alhabsy
Kemudian Anisa dengan sengaja nekat masuk ke kuliah nya Ramadhan dan akhirnya Anisa bertemu dengan seorang mahasiswi yg bernama Fatimah kemudian Fatimah yg dipanggil dengan sebutan nama sity
Fatimah : kamu siapa
Anisa. :OMG(dalam hati) eh sity akhirnya kita bisa ketemu lagi
Fatimah yg muka kaget saat Anisa mengatakan nama Siti itu menjawab pertanyaan Anisa
Fatimah: hh Siti maksud kmu apa
Anisa: kamu jangan pura-pura gk tau deh kn kita teman dekat
Kemudian Ramadhan datang ketempat tersebut dengan wajahnya yg sedang tersenyum
Ramadhan : ada apa ini
Fatimah. :Gk tau nih kk Ramadan tiba-tiba orang ini ngaku ngaku klo dia itu kenal dengan aku padahal aku juga gk kenal dengannya
Anisa : ouh jadi namanya Ramadhan (dalam hati)
Ramadhan :ouh yaudah ouh kmu yg tadi itukn (ke Anisa)
Anisa:iya
Ramadhan:mending kmu pergi aja inikn bukan kuliahan kmu
Anisa: iya sorry ya udah bikin kalian semua kaget
Keesokan harinya ditempat kampusnya bernama universitas Gunadarma Indonesia
Anisa menceritakan kejadian kemarin kepada tiga sahabatnya bernama Vira Karla dan Elsa sedangkan Vira adalah teman masa kecilnya dulu sampai sekarang sementara Karla dan Elsa adalah teman kuliahnya Anisa kemudian Anisa menceritakan tentang bertemunya dia dengan Ramadhan
Anisa :guys gue kemaren ketemu sama cowok ganteng banget
Vira :hh serius Lo nis
Karla: siapa namanya
Anisa: namanya itu Ramadhan (muka bahagia)tar kapn kapan gue kenalin deh sama kalian
teman ; Ok deh terserah lo
Akhirnya mereka masuk ke ruangan kelasnya kemudian pulang kuliah mereka latihan dance setelah itu ketika dimalm hari Anisa trus memikirkan sosoknya Ramadhan
Anisa : kenapa aku selalu memikirkan Ramadhan itu ya
Ayah :(membuka pintu)Anisa ko kmu belum tidur cepat tar kesiangan lgi solat subuh kmukn lelet klo disuruh bangun
Anisa: iya piih
Azan subuh pun berkumandang kemudian mereka bersiap-siap untuk melaksanakan ibadah solat subuh meski mereka dibilang cukup sibuk dengan kerjaan masing-masing namun disisi lain mereka ini cukup ketat dengan agama dan tidak mementingkan kerjaannya dibanding dengan ibadahnya kemudian papih masuk ke kamarnya untuk membangunkan Anisa
Papih: Anisa bangun hayu solat subuh
Anisa: iya pih (muka mengantuk)
Papi : hayu cepetan
Anisa tidak mau bangun ditempat tidur ayahnya pun datang lagi ketempat tidurnya
Papi : Anisa (muka kesal) Anisa bangun ayo solat subuh disuruh bangun susah banget sih cepetan papi tunggu di mushola
Anisa: iya pihh ( muka lemas dan ngantuk)
Anisa pun pergi ke kamar mandi untuk berwudhu sesampainya ditempat ternyata malah Anisa ketiduran ditempat kamar mandi kta mamih ditempat musholla nya
Mamih: piih Anisa mana sih lama banget keburu siang tar waktu subuhnya abis lagi (muka kesal)
Papi : tau nih Anis lama banget ya padahal udah papih bangunin yg keduanya jangan-jangan tidur lagi di kamar mandi yaudah kita tengok aja
Kemudian mereka pun menyusul Anisa yg sedang ketiduran dikamar mandi
Papih : astaghfirullahaladzim Anisa bangun ( muka marah) kmu itu ya ditungguin bukannya cepat malah ketiduran dikamar mandi udah tau udah siang bangun Anisa
Dengan muka marah sang ayah pun menyiram Anisa dengan air keran
Anisa: o my ghat ya ampun ujan ujan ujan
Ayah:ujan ujan bangun kamu
Anisa: iiih papi apa apaan sih iya ini juga Anisa mau wudu ngapain papi nyiram Anis
Papih: kamu tuh disuruh bangun malah lelet disuruh ambil wudu malah tidur mau nya apa sih susah banget diatur udah gede masih aja kaya anak kecil udah cepet udah siang nih
Anisa: iya iya udah sana
Mamih : kamu sih lama banget tuhkn papi jadi marah
Anisa : hiiiiihhss
Keluarga ini adalah keluarga yg sangat harmonis namun disisi lain keluarga Ardiansyah memiliki kesibukan masing-masing sehingga mereka lupa bahwa mereka itu punya anak keduanya yg berada di pesantren.salah satu mereka tidak mau mengalah,
Ayah : Anisah hari ini kmu jenguk Alwi yah
Anisa : loh ko Anis sih pih mamih kek mamihkn ibunya(muka mengelak)
Ibu. : Loh ko mamih sih ya Anis dong aniskan KK-nya berarti Anis mamihkn sibuk harus ini harus itu pokonya sibuk deh
Anisa :loh ko malah Anis sih mih dimana mana yg jenguk itu ibunya bukan kk nya mamih ibunya
Terjadilah antara ibu dan anak saling bercecokan sehingga sang ayah mengatakan berhenti
Ayah : sudah3 kalian apa apaan sih jenguk Alwi aja malah pada ribut
Dengan suara kompaknya akhirnya mereka keduanya mengatakan
Mamih-anisa : yaudah klo gitu papih aja
Ayah. : Loh ko papih sih
Mamih-anisa. : Papihkn ayahnya
Ayah:gk bisa papih sibuk mamih aja
Ibu:piih ngertiin dong mamihkan sibuk
Anisa:yaudah papih sama mamih aja bareng kan biar kompak
Ibu:gk bisa Anis mamih kan ada janji hari ini
Kemudian ayahpun mengalah demi keluarga
Ayah. : Hmmm Yaudah yaudah biar papih aja
Mamih-anisa: itu baru benar( dengan muka bahagia)
Dari kejadian itu akhirnya ayahnya yang mengalah sebelum ayahnya pergi ke kantor ayah nya menyempatkan untuk pergi ke pesantren irsyadul assalam Dimana Alwi mesantren kemudian ayahnya bertemu dengan salah satu gurunya yaitu Abi Hadi alhabsy yg merupakan ayah dari Ramadhan alhabsy
Ayah. : assalamualaikum
Abi Hadi: waalaikumsalam eh pak Farhan ada perlu apa datang kemari
Ayah. :saya hanya sekedar bersilaturahmi sekalian sambil menengok Alwi bi
Abi Hadi : ouh iya Alhamdulillah Alwi lagi belajar silahkan duduk dulu
Kemudian ayah mendatangi Alwi yg sudah selesai belajar
Ayah : assalamualaikum Alwi
Alwi waalaikumsalam papih(muka bahagia)
Ayah : apa kabar nak gimana belajar nya semangat gk
Alwi: Alhamdulillah baik pih semangat dong (sambil tersenyum)
Kemudian Ramadhan datang menghampiri ayah dan Alwi sebelumnya Ramadhan sudah mengenali ayahnya Anisa dan ayahnya Anisa sudah mengenali Ramadhan
Ramadhan: om Farhan
Ayah: eh Ramadhan apa kabar kmu
Ramadhan: Alhamdulillah baik Om
Alwi : ouh jadi papih sudah kenal dengan gurunya Alwi
Ramadhan: iya Alwi kk Ramadhan sudah mengenali ayah kmu pada saat Alwi masuk pesantren
Alwi :ouh gitu
Ayah :dalam hati (seandainya Anisa mesantren disini aku pasti seneng banget)
Dua hari kemudian Alwi pulang kerumahnya degan sendiriaan pada jam 19.00 malm
Alwi: assalamualaikum
Bibi ; waalaikumsalam eh den Alwi udah pulang ko sendirian
Alwi; iya bi
Bibi : ayo masuk
Alwi : ko sepi banget bi mereka pada kemana
Bibi:mereka belum pada pulang klo papih biasanya pulang jam 7 mlm klo klo mamih biasanya pulang jam 8mlm sedang kk Anisa pulang jam 10 mlm
Alwi : hh kenapa mereka bisa pulang yg berbeda beda
Bibi : itulah den mereka pada sibuk semua jdi kadang gk inget waktu
Telah lama kemudian ayah pun pulang
Ayah :eh Alwi pulang dari kapn nak
Alwi. : Barusan pih
Ayah : ouh yaudah papih masuk dulu ya
Alwi : iya pih
Akhirnya mami dan Anisa pun juga pulang
Alwi: mamih udah pulang
Mamih: eh goden boy kmu pulang sayang dari kapan sayang
Alwi; udah 2jam yg lalu mih
Mamih:ouh yaudah mamih masuk dulu ya soalnya capek seharian kerja maaf ya sayang mamih tinggal dulu
Alwi : yaudah mih gk pp
Keesokan harinya mereka makan dengan bersamaan Salah satu diantara mereka Alwi bertanya kepada mereka dan jawaban dari mereka tidak ada yg merespon
Alwi : hmm mih ehhhh Alwi kn baru pulang mamih jangan kerja dulu ya dirumah aja sama Alwi
Mamih: aduuh booy bukannya mamih gk mau mamih kan sibuk banyak banget kerjaan di kantor
Alwi : cuma hari ini aja
Ayah : mih turutin aja sih kemauan Alwi kn cuma hari ini
Mamih: looh gk bisa dong piih soalnya banyak banget kerjaan di kantor gk bisa ditunda gimana Anisa aja hari ini Anisa gk usah kuliah
Anisa : loh ko Anis sih mih ya gk bisa dong kan Anis harus kuliah masa ditinggalin
Mami : yaudah 2 mami berangkat dulu ya soalnya udah siang ini juga udah jam berapa yaudah pih Anis goden boy mamih berangkat dulu ya
Anisa : yaudah Anis juga mau berangkat udah siang dah piih dah wii
Ayah: yaudah papi juga mau berangkat ya kmu dirumah aja
Alwi : iya pih hati hati ya
Ayah : iya yaudah assalamualaikum
Alwi : waalaikumsalam yaallah baru saja pulang udah gk dianggap disini
Keluarga ini sangat dibilang romantis dan harmonis tidak ada masalah diantara ketiganya namun sayangnya keharmonisan Mereka sangat jauh dari keluarga mereka memperdulikan pekerjaan nya dibanding dengan kehidupan keluarganya
BERSAMBUNG

Dua Warga Totikum Terkonfirmasi Positif Covid-19.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed